• Home
  • Ekbis
  • Penjelasan sederhana mengapa dolar bisa naik tinggi
Rabu, 5 September 2018 | 19:33:56

Penjelasan sederhana mengapa dolar bisa naik tinggi

Merdeka.com

Pesisirnews.com - Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) makin melemah. Menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani , pelemahan nilai tukar Rupiah ini disebabkan oleh kondisi ekonomi global. Pemerintah terus mencari cara untuk menangani masalah ini.

"Kami mohon maaf permintaan kedua, di mana pemerintah selalu menyampaikan kondisi negara lain, faktanya memang begitu," kata Menkeu Sri Mulyani.

Lalu, apa saja penyebab naiknya nilai tukar Rupiah ini?:

1. Berimbas dari krisis Argentina

Uang dollar. ?2013 Merdeka.com/In Rare Form

Anjloknya nilai mata uang berimbas dari krisis Argentina. Menurut Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, masalah krisis Argentina tak hanya melemahkan rupiah, tapi juga mayoritas mata uang di Asia Tenggara, seperti ringgit Malaysia dan baht Thailand.

Krisis Argentina ini langsung membuat pelaku pasar gelisah dan mata uang melemah karena depresiasi peso Argentina mencapai 40 peso dari dolar AS. Hal ini membuat bank sentral Argentina, The Central Bank of the Argentine Republic, mengucurkan cadangan devisa dalam jumlah tinggi untuk menstabilkan peso.

Bahkan, Presiden Argentina Mauricio Macri sampai mengajukan pinjaman USD50 miliar kepada Organisasi Dana Moneter Internasional (Intenational Monetary Fund/IMF). Dampak krisis Argentina ini juga tidak terlalu signifikan terhadap ekonomi Indonesia, bila dibandingkan dengan gejolak ekonomi Turki beberapa waktu lalu.

2. Karena suku bunga The Federal Reserve

the fed. ?2018 PYMNTS.com

Pimpinan bank sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell menyatakan tetap menaikkan suku bunga sebagai respons terhadap ekonomi AS yang sehat dan isyaratkan lebih banyak kenaikan suku bunga. Langkah itu akan tetap dilakukan meski Presiden AS Donald Trump kritik terhadap biaya pinjaman lebih tinggi.

The Fed mulai mengetatkan kebijakan moneter pada 2015 telah menaikkan suku bunga sebanyak dua kali pada 2018. Diperkirakan kenaikan suku bunga lagi pada September dan Desember.

Pihaknya percaya kalau kenaikan suku bunga secara bertahap ini tetap sesuai dengan kondisi ekonomi.

3. Cara atasi nilai rupiah anjlok dengan kurangi impor

import. shutterstock

Sri Mulyani menjelaskan, untuk melindungi fundamental ekonomi domestik, pemerintah telah mengambil beberapa keputusan yang cukup berani. Salah satunya adalah upaya menyelamatkan defisit neraca perdagangan dengan cara mengurangi impor agar Rupiah bisa kembali terdongkrak. 

Adapun kebijakan tersebut berupa penyesuaian tarif pajak penghasilan (PPh) impor untuk 900 komoditas impor. Aturan akan segera diterbitkan dalam bentuk Peraturan Menteri Keuangan (PMK). "Besok pagi akan lakukan penerbitan PMK dalam rangka atur impor barang konsumsi," ujarnya.

Dia berharap dengan dikeluarkannya PMK tersebut dapat mengurangi celah antara impor dan ekspor yang saat ini cukup jauh.

4. Pemerintah meminta devisa hasil ekspor bawa pulang

Aktivitas di Pelabuhan Priok. ?2017 merdeka.com/arie basuki

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah meminta para pengusaha untuk membawa pulang Devisa Hasil Ekspor (DHE) ke Tanah Air. Salah satu tujuannya adalah untuk menjaga stabilitas nilai tukar Rupiah. Direktur Statistik Bank Indonesia (BI), Tutuk Cahyono memgatakan bahwa aturan mengenai DHE sendiri sudah ada sejak lama.

Dia menjelaskan, DHE yang dibawa pulang ke Tanah Air akan sangat berpengaruh terbadap nilai tukar Rupiah yang saat ini masih terdepresiasi atau melemah. Setiap devisa yang masuk, bahkan devisa Utang Luar Negeri (ULN) bisa menenangkan fluktuasi Rupiah sebab bisa memenuhi supply current account deficit (CAD).


"Defisit kan harus dibaiayai, bisa dari ULN, DHE dan sebagainya. Inilah kita terus lakukan, pendekatan ke perusahaan," ujarnya.


Sumber Merdeka.com 



BERITA LAINNYA
iPhone 5 Resmi Jadi Barang Kuno Apple
Jumat, 2 November 2018 | 01:01:09
Sangat menggiur kan, Gaji Pilot di Indonesia
Rabu, 31 Oktober 2018 | 20:16:04
Kantor Pajak Akan Data UMKM Riau
Kamis, 19 Juli 2018 | 20:37:03
Waduh! Utang Indonesia Naik Lagi
Rabu, 16 Mei 2018 | 08:45:07
BERIKAN KOMENTAR