• Home
  • Ekbis
  • Pabrik Pengolahan Ikan Asal Jepang Lompat Dari Thailand ke RI
Jumat, 25 Agustus 2017 | 16:58:05

Pabrik Pengolahan Ikan Asal Jepang Lompat Dari Thailand ke RI

Kompas.com

Pesisirnews.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memastikan, beberapa perusahaan pengolahan ikan asal Jepang akan merelokasi pabriknya dari Thailand ke Indonesia dalam waktu dekat.

"Perusahaan yang sudah pasti itu adalah Itochu," ujar Susi di Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Jakarta, Jumat (25/8/2017), seperti dilansir dari Kompas.com.

Kepastian ini didapatkan Susi setelah ia melakukan kunjungan kerja ke Jepang belum lama ini.

Baginya, kepastian pindahnya perusahaan pengolahan ikan asal Jepang itu menjadi kabar gembira.

Maklum, pemerintah sedang gencar membuka investasi di sektor hilir perikanan pasca penutupan kesempatan investasi asing di sektor hulu yaitu sektor perikanan tangkap.

Melimpahnya pasokan ikan setelah kebijakan pemberantasan illegal fishing dan pelarangan bongkar muat kapal di tengah laut atau transhipment menjadi daya tarik masuknya investasi ke sektor perikanan.

Meski begitu, Susi menilai masih ada pekerjaan rumah yang hagus diselesaikan. Hal ini terkait dengan tarif bea impor yang terapkan Jepang kepada produk perikanan yang berasal dari Indonesia.

"Produk pengolahan itu kalau dari Thailand ke Jepang impor tarifnya 0 persen, tapi kalau dari Indonesia kena 7 persen rata-rata. Jadi mereka minta ke pemerintah mereka sendiri untuk dinolkan, karena kalau tidak dari Indonesia akan berkurang keuntungannya," kata Susi.

"Mereka akan memperkuat cabang anak usahanya di sini yaitu PT Aneka Tuna untuk lebih membesarkan, bahkan mereka juga menargetkan pasarnya di indonesia," sambung menteri nyentrik asal Pangandaran, Jawa Barat itu.

Sumber Kompas.com 



BERITA LAINNYA
Ekspor Timah September 2017 Mencapai Hingga 166.6 Ton
Selasa, 7 November 2017 | 10:36:24
Pabrik Kertas RAPP rumahkan 4600 karyawan
Kamis, 19 Oktober 2017 | 23:11:48
Harga Cabai Anjlok, Ini Tanggapan Kementan
Rabu, 20 September 2017 | 17:13:22
BERIKAN KOMENTAR