Daerah

BBPOM Temukan 2 dari 36 Sampel Makanan yang Dijual di CFD Pekanbaru Mengandung Boraks

Anjar Anjar
BBPOM Temukan 2 dari 36 Sampel Makanan yang Dijual di CFD Pekanbaru Mengandung Boraks

Ilustrasi: Logo Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Pekanbaru. (Facebook)

PEKANBARU (Pesisirnews.com) - Balai BPOM Pekanbaru menemukan dua sampel makanan berbahaya yakni kerupuk nasi dan keripik tempe mengandung boraks di Pekanbaru sesuai yang diajukan pembeli.

"Kandungan boraks dari makanan tersebut dibuktikan mengandung boraks setelah dilakukan uji pada mobil laboratorium keliling menggunakan rapid test kit," kata Kepala Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Pekanbaru Yosef Dwi Irwan Yosef dalam keterangannya di Pekanbaru, Jumat.

Dia mengatakan, pengujian langsung di lapangan dalam kegiatan edukasi digelar di arena hari bebas kendaraan atau pada hari Car Free Day (CFD) dari pengunjung yang membeli makanan ringan tersebut.

Setelah teruji makanan tersebut mengandung boraks maka petugas BPOM juga mengedukasi pelaku usaha tentang bahaya penggunaan boraks pada makanan serta pelaku usaha diminta untuk tidak lagi menjual produk tersebut.

"Dua sampel mengandung boraks itu, didapat dari uji terhadap 36 sampel yang dilakukan di CFD. Stand BBPOM Pekanbaru di CFD juga menyediakan pengujian produk pangan yang mengandung empat bahan berbahaya seperti formalin, boraks, metanil yellow dan rhodamin B," kata Yosef Dwi Irwan.

Selain uji sampel, kata Yosef lagi, kegiatan edukasi ini berkolaborasi dengan penyelenggara Pekan Aksi Literasi Riau "Spesial Bulan Bahasa". Edukasi terkait penggunaan kosmetik dan makanan yang aman, didampingi pendongeng Kak Elyne dan Kepala Dispersip Riau Mimi Yuliani Nazir.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar

mgid.com, 340009, DIRECT, d4c29acad76ce94f