Ekbis

Turki Alami Lonjakan Inflasi hingga 73 Persen, Tertinggi Sejak 1998

Anjar Anjar
Turki Alami Lonjakan Inflasi hingga 73 Persen, Tertinggi Sejak 1998

Ilustrasi: Inflasi Turki tertinggi sejak 1998. (Internet Haber)

ISTANBUL (Pesisirnews.com) - Tingkat inflasi tahunan Turki melonjak ke level tertinggi dalam 24 tahun sebesar 73,5 persen pada Mei, didorong oleh perang di Ukraina, kenaikan harga energi dan jatuhnya lira - meskipun angka tersebut sedikit lebih rendah dari yang ditakuti para ekonom.

Dilansir dari globalbankingandfinance.com, Selasa, Inflasi telah melonjak sejak musim gugur lalu, ketika lira merosot setelah bank sentral meluncurkan siklus pelonggaran 500 basis poin yang dicari oleh Presiden Tayyip Erdogan.

Angka terakhir melampaui 73,2 persen yang disentuh pada tahun 2002 dan merupakan yang tertinggi sejak Oktober 1998, ketika inflasi tahunan mencapai 76,6 persen dan Turki sedang berjuang untuk mengakhiri satu dekade inflasi yang sangat tinggi. Namun demikian, perkiraan konsensus adalah untuk inflasi tahunan naik ke 76,55 persen.

Harga konsumen bulan ke bulan naik 2,98 persen menurut Institut Statistik Turki (TUIK) pada Jumat lalu, dibandingkan dengan perkiraan jajak pendapat Reuters sebesar 4,8 persen.

Biaya transportasi dan makanan masing-masing melonjak 108 persen dan 92 persen selama tahun lalu, mencerminkan krisis ekonomi yang semakin dalam bagi orang Turki yang berjuang untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok.

Indeks harga produsen domestik naik 8,7 persen dari bulan ke bulan, dan di bulan Mei untuk kenaikan tahunan menjadi 132,16 persen.

GRAFIS: Inflasi Turki melonjak ke level tertinggi sejak 1998. (Reuters)

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar

mgid.com, 340009, DIRECT, d4c29acad76ce94f