International

AS Undang Taiwan di Acara KTT untuk Demokrasi, China Marah dan Ingatkan AS Terjadinya Perang Dingin

Anjar Anjar
AS Undang Taiwan di Acara KTT untuk Demokrasi, China Marah dan Ingatkan AS Terjadinya Perang Dingin

Ilustrasi: Ibu Kota AS, Washington DC akan menjadi Tuan Rumah KTT untuk Demokrasi pada Desember mendatang. (Foto via Cepagram)

WASHINGTON, Pesisirnews.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden akan menjadi tuan rumah “KTT untuk Demokrasi”, yang mempertemukan para pemimpin dari pemerintah dan masyarakat sipil.

Departemen Luar Negeri AS pada Rabu (24/11) mengumumkan acara akan diadakan pada 9-10 Desember di Washington.

China dihilangkan dari daftar undangan, South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong melaporkan.

Undangan dari kawasan Asia-Pasifik juga meliputi India, Jepang, Korea Selatan, Australia, Pakistan, dan Filipina.

Sebagian besar negara Eropa juga diundang, termasuk Serbia, tetapi bukan Bosnia dan Herzegovina atau Hongaria.

Beijing dikabarkan marah atas undangan pemerintahan Biden ke Taiwan dalam rangka ambil bagian di acara yang dipimpin oleh AS itu.

China pada hari Rabu (24/11) memperingatkan AS bahwa mereka akan “terluka” dengan langkah AS memberikan Taipei panggung dunia dan Beijing mengecam KTT itu sendiri dengan mengatakan acara itu bertujuan mengejar "permainan geopolitik" Washington.

China menegaskan Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai wilayahnya yang akan dianeksasi secara paksa jika perlu.

China untuk beberapa waktu telah menyerang KTT demokrasi, mengatakan bahwa AS tidak dapat memegang paten untuk itu dan acara tersebut bertujuan untuk memecah belah dunia.

Tetapi Beijing tampaknya terkejut dengan undangan ke Taiwan untuk mengambil bagian dalam pertemuan demokrasi karena itu datang di latar belakang pertemuan puncak virtual baru-baru ini antara Presiden China Xi Jinping dan mitranya dari AS Biden.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar