International

Pria Migran Asal Suriah Dihukum Pengadilan Swedia Setelah Sunat 9 Anak Laki-laki Pakai Solder

Anjar Anjar
Pria Migran Asal Suriah Dihukum Pengadilan Swedia Setelah Sunat 9 Anak Laki-laki Pakai Solder

Barang bukti yang ditemukan polisi, yang digunakan pelaku untuk menyunat. (Tangkapan layar video via svt.se)

loading...

SWEDIA, Pesisirnews.com - Seorang pria migran Muslim Swedia asal Suriah berusia 30-an di dakwa melanggar hukum karena melakukan sunat kepada sejumlah anak laki-laki di luar ketentuan aturan medis yang berlaku di negara itu.

Dilansir dari portal media Swedia svt NYHETER, Sabtu (14/11/2020), pria yang tidak disebutkan identitasnya itu telah melakukan tindakan medis ilegal selama periode antara April dan Mei 2018 dengan menyunat sembilan anak laki-laki menggunakan pistol solder di Söderhamn dan Gävle.

Pria itu mendapat hukuman percobaan dengan layanan masyarakat selama 180 jam. Jika dia memilih penjara sebagai hukuman, dia akan dijatuhi hukuman delapan bulan. Dia juga harus membayar denda SEK 55.000 [$ 6.380 USD], atau lebih dari Rp 90 juta sebagai ganti rugi, dan tambahan SEK 33.000 [$ 3800 USD], atau lebih dari Rp 53 juta kepada negara bagian.

Pada saat yang sama, pria itu dibebaskan dari empat dakwaan penyerangan dan lima dakwaan menyebabkan cedera tubuh. Alasannya, putusan pengadilan menyatakan bahwa tidak terbukti peradangan dalam beberapa kasus berasal dari prosedur sunat yang dilakukan pria itu, dan tidak terbukti bahwa rasa sakit akibat sunat yang sedemikian rupa harus dianggap sebagai pelanggaran.

Aksi pria tersebut terkuak setelah beberapa orang tua menemui dokter dan mengatakan mereka tidak percaya dengan seorang ahli bedah yang melakukan tindakan penyunatan kepada putra mereka.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar