International

Rusia Siapkan 300.000 Tentara Cadangan, Lebih dari seribu Demonstran anti-perang Ditangkap


Rusia Siapkan 300.000 Tentara Cadangan, Lebih dari seribu Demonstran anti-perang Ditangkap

Lebih dari 1000 orang pengunjuk rasa anti perang ditangkap polisi Rusia. (Foto: BBC)

MOSKOW (Pesisirnews.com) - Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan "rapat umum militer parsial" dalam pidato yang disiarkan televisi Rabu pagi waktu setempat.

Melansir laporan BBC, Kamis, ini adalah pertama kalinya Rusia akan mengadakan pertemuan militer seperti itu sejak Perang Dunia II, di mana 300.000 tentara cadangan juga akan dipanggil untuk menjalankan tugas negara.

Pada saat yang sama, dia mengumumkan bahwa dia ingin mengirim lebih banyak pasukan untuk memenangkan perang dengan Ukraina.

Putin juga mengancam negara-negara Barat dan mengatakan bahwa jika integritas wilayah negara kita terancam, kita akan mengambil semua tindakan untuk melindungi Rusia dan rakyatnya.

Lebih lanjut Putin mengatakan bahwa Rusia dapat mengarahkan senjata nuklir kepada mereka yang ingin memeras negaranya.

“Senjata nuklir kami dapat diarahkan kepada mereka yang telah menunjukkan bahwa mereka tidak menginginkan perdamaian antara Rusia dan Ukraina,” katanya.

Pidato Putin datang ketika para pemimpin pro-Moskow menyerukan referendum di sebagian besar wilayah timur dan selatan Ukraina yang dikendalikan oleh pasukan Rusia. Sehari setelah referendum digelar, dia memerintahkan pasukan cadangan dipanggil.

Halaman :
Penulis:

Editor: Anjar