Kesehatan

Studi: Mutasi Virus Covid-19 Masih Membuat Resistensi pada Orang yang Telah di Vaksin

Anjar Anjar
Studi: Mutasi Virus Covid-19 Masih Membuat Resistensi pada Orang yang Telah di Vaksin

Ilustrasi: Staf ilmuwan Laura VanBlargan, PhD, bekerja dengan virus yang menyebabkan COVID-19. (Kredit: Matt Miller/Universitas Washington)

Pesisirnews.com - Ketika pandemi berlanjut, lebih banyak varian pasti akan muncul, dan masalah resistensi hanya akan tumbuh. Virus yang menyebabkan COVID-19 saat ini tidak sama dengan yang pertama kali membuat orang sakit pada Desember 2019. Banyak varian yang beredar sekarang sebagian resisten terhadap beberapa terapi berbasis antibodi yang dikembangkan berdasarkan virus asli.

Dilansir dari Medical Xpress, para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis telah mengidentifikasi antibodi yang sangat protektif pada dosis rendah terhadap berbagai varian virus. Selain itu, antibodi menempel pada bagian virus yang sedikit berbeda di seluruh varian, yang berarti bahwa resistensi tidak mungkin muncul di tempat ini.

Temuan yang tersedia online di jurnal Immunity bisa menjadi langkah menuju pengembangan terapi berbasis antibodi baru yang kemungkinan kecil kehilangan potensinya saat virus bermutasi.

"Antibodi saat ini mungkin bekerja melawan beberapa tetapi tidak semua varian. Virus kemungkinan akan terus berevolusi dari waktu ke waktu dan ruang. Memiliki antibodi efektif yang menetralkan secara luas yang bekerja secara individual dan dapat dipasangkan untuk membuat kombinasi baru kemungkinan akan mencegah resistensi,” kata penulis senior Michael S. Diamond, MD, Ph.D., Profesor Kedokteran Herbert S. Gasser.

SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, menggunakan protein yang disebut spike untuk menempel dan menyerang sel-sel di saluran pernapasan tubuh.

Antibodi yang mencegah lonjakan menempel pada sel menetralkan virus dan mencegah penyakit. Banyak varian telah memperoleh mutasi pada gen lonjakan mereka yang memungkinkan mereka untuk menghindari beberapa antibodi yang dihasilkan terhadap strain asli, merusak efektivitas terapi berbasis antibodi.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar