Tekno

Hamas Klaim Menang Perang, Terungkap Gaza Ternyata Jadi Uji Coba Teknologi Militer Israel

Anjar Anjar
Hamas Klaim Menang Perang, Terungkap Gaza Ternyata Jadi Uji Coba Teknologi Militer Israel

Ilustrasi: Gedung-gedung di Jalur Gaza, Palestina, yang hancur oleh serangan udara Israel, 11 Mei 2021. (Foto: REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa)

TEL AVIV, Pesisirnews.com - Korps intelijen elite militer Israel mengklaim telah melakukan perang kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) pertamanya dalam pertempuran 11 hari menghadapi perlawanan Hamas Palestina di Gaza.

Wilayah kantong Palestina yang padat penduduk itu telah menjadi "kelinci percobaan" untuk teknologi komputansi canggih teknologi militer yang digunakan Isarel dalam pertempuran. Meski demikian, Hamas mengklaim berhasil memenangkan pertempuran setelah disepakati gencatan senjata diantara keduanya.

"Untuk pertama kalinya, artificial intelligence (AI) adalah komponen kunci dan pengganda kekuatan dalam memerangi musuh," kata seorang perwira senior di Korps Intelijen Pasukan Pertahanan Israel (IDF), dikutip Sindo News dari media Israel, Jerusalem Post.

Intelijen elite bernama Unit 8200 menggunakan program yang disebut "Alchemist", "Gospel" dan "Dept of Wisdom" untuk lebih meningkatkan keunggulan yang sudah luar biasa yang dimiliki IDF menghadapi pejuang Hamas dan Jihad Islam Palestina (PIJ) di Jalur Gaza yang diblokade.

Menurut militer Zionis, analisis bertenaga AI diterapkan pada sejumlah besar data yang dikumpulkan melalui pencitraan satelit, kamera pengintai, intersepsi komunikasi dan intelijen manusia.

Volume intelijen sangat mencengangkan. IDF mengatakan, misalnya, setiap titik di Gaza dicitrakan setidaknya 10 kali setiap hari selama konflik.

Militer Zionis tampak senang dengan apa yang didapat dari algoritma.

Program "Gospel", misalnya, menandai secara real time ratusan target untuk diserang oleh Angkatan Udara Israel, sementara sistem "Alchemist" memperingatkan pasukan Israel tentang kemungkinan serangan terhadap posisi mereka.

Intelijen Israel juga mengklaim teknologinya memungkinkan pemetaan dengan presisi tinggi terhadap jaringan terowongan bawah tanah di Gaza, yang digunakan oleh kelompok perlawanan Palestina.

Mereka mengatakan data ini telah membantu mengamankan pembunuhan komandan senior Hamas; Bassem Issa, perwira tertinggi yang dibunuh oleh IDF sejak operasi Israel 2014 di Gaza, dan beberapa operasi lainnya.

"Kerja bertahun-tahun, pemikiran out-of-the-box dan penggabungan semua kekuatan divisi intelijen bersama dengan elemen-elemen di lapangan mengarah pada solusi terobosan bawah tanah," kata seorang perwira senior tentang peta keberhasilan yang diklaim tersebut.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar

mgid.com, 340009, DIRECT, d4c29acad76ce94f
loading...
loading...