Hukrim

Polda Riau Imbau Penangkapan Oknum Dosen Unri Tak Dipolitisasi karena Murni Kasus Kriminal

Anjar Anjar
Polda Riau Imbau Penangkapan Oknum Dosen Unri Tak Dipolitisasi karena Murni Kasus Kriminal

Kabid Humas Polda Riau, Kombes Sunarto menjelaskan penangkapan oknum dosen Unri murni terkait kasus kriminal. (Foto: MPI/Banda Haruddin Tanjung)

PEKANBARU, Pesisirnews.com - Polda Riau menyatakan penangkapan oknum dosen Universitas Riau (Unri) Antony Hamzah, terkait kasus perusakan perumahan disertai pengancaman dan pengusiran karyawan perusahaan sawit.

Dilansir dari sindonews.com, Jumat (14/1), Kabid Humas Polda Riau Kombes Sunarto menjelaskan, perkara yang menjerat oknum dosen Unri tersebut tidak terkait dengan sengketa lahan, tapi murni kasus kriminal.

"Kita tegaskan bahwa perkara yang disangkakan terhadap AH (Anthony Hamzah) adalah tentang tindak pidana pengerusakan disertai ancaman dan pengusiran yang terjadi di Perumahan Karyawan PT Langgam Harmoni, Desa Pangkalan Baru, Kecamatan Siak Hulu. Jadi jelas bukan perkara sengketa lahan," kata Narto Kamis (13/1).

Perkara yang menjerat oknum dosen Pascasarjana Fakultas Pertanian tersebut, lanjut dia, murni pidana perusakan, pengancaman, dan pemerasan.

Sehingga pasal yang diterapkan terhadap Anthony adalah 170 KUHP, 335 KUHP, dan 368 KUHP junto Pasal 55 dan atau 56 KUHP.

Selama menjadi buronan, Antony dikabarkan berlindung di lembaga perlindungan saksi dan korban (LPSK). Namun akhirnya Antony Hamzah tertangkap polisi di daerah Bekasi.

Terkait status perlindungan Anthony tersebut, Sunarto mengatakan bahwa LPSK dapat memberikan perlindungan kepada pelaku kejahatan yang bermaksud bekerjasama dengan penegak hukum untuk mengungkap kejahatan.

Narto mengatakan dalam penanganan perkara tersebut, penyidik telah menetapkan dua tersangka lainnya, Marvel dan Hendra Sakti.

Kedua tersangka yang berperan sebagai koordinator lapangan dan pengarah massa telah divonis bersalah Majelis Hakim Pengadilan Negeri Bangkinang.

Marvel dihukum 1 tahun 8 bulan dan Hendra Sakti dihukum 2 tahun 2 bulan penjara.

Berdasarkan fakta persidangan, perwira menengah polisi tersebut mengatakan bahwa kejahatan itu bermuara pada Anthony Hamzah.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar