Kesehatan

Studi Terbaru: Pengaruh Golongan Darah Terhadap Potensi Risiko Terserang Stroke Dini

Anjar Anjar
Studi Terbaru: Pengaruh Golongan Darah Terhadap Potensi Risiko Terserang Stroke Dini

Ilustrasi: Sampel darah. (Getty Images/Douglas Sacha)

(Pesisirnews.com) - Golongan darah menggambarkan berbagai macam bahan kimia yang ditampilkan pada permukaan sel darah merah kita.

Di antara yang paling akrab adalah yang bernama A dan B, yang dapat hadir bersama sebagai AB, dan golongan darah O.

Setiap tahun di AS hanya di bawah 800.000 orang mengalami stroke. Sebagian besar dari peristiwa ini - sekitar tiga dari setiap empat - terjadi pada orang berusia 65 tahun ke atas, dengan risiko berlipat ganda setiap dekade setelah usia 55 tahun.

Juga, orang-orang yang termasuk dalam penelitian ini tinggal di Amerika Utara, Eropa, Jepang, Pakistan, dan Australia, dengan orang-orang dari keturunan non-Eropa yang merupakan 35 persen dari peserta.

Melansir sciencealert.com, Senin, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Neurology, menemukan orang-orang dengan salah satu golongan darah A lebih mungkin mengalami stroke sebelum usia 60 tahun dibandingkan dengan orang-orang dengan golongan darah lain.

Bahkan dalam golongan darah utama ini, ada variasi halus yang timbul dari mutasi pada gen yang bertanggung jawab terhadap terjadinya serangan stroke.

Sekarang, penelitian genomik telah menemukan hubungan yang jelas antara gen untuk subkelompok A1 dan serangan awal stroke.

Para peneliti mengumpulkan data dari 48 studi genetik, yang mencakup sekitar 17.000 orang dengan stroke dan hampir 600.000 kontrol non-stroke. Semua peserta berusia antara 18 dan 59 tahun.

Pencarian di seluruh genom mengungkapkan dua lokasi yang sangat terkait dengan risiko stroke sebelumnya. Satu bertepatan dengan tempat di mana gen untuk golongan darah duduk.

Halaman :
Penulis: Anjar

Editor: Anjar

mgid.com, 340009, DIRECT, d4c29acad76ce94f